Wednesday, November 11, 2009

abah...12.11.1997


Jam dah 11.15pm. Lagi 45 minit, masuk tarikh baru dalam hidup kita iaitu 12.11.2009. Tarikh ni sangat penting bagi sesetengah orang, berbilion manusia di bumi pasti ada kenangan masing-masing pada tarikh ni.

12 tahun lalu, 12.11.1997, abah aku meninggalkan dunia, menuju dimensi peralihan sebelum ke dimensi kekal abadi. Meninggalkan isteri, 8 anak dan anak bongsu yang masih 6 bulan di dalam kandungan.

10.11.1997 - Pagi yang biasa, tapi mungkin agak senyap, sunyi. Sudah mandi, pakai baju sekolah, aku dok depan umah sambil pakai stokin. Abah ada sebelah. 5 - 10 seconds baru perasan, dari tadi abah perhatikan aku.Jeling jugak kiri kanan kot2 ada salah pape kat baju aku ni. Biasa kalo kena tenung, ada yang abah tak berkenan. Lepas minum, aku terus tunggu bas sekolah depan umah. Abah terus bonceng dgn adik2 ke SK Ayer Merah. Jam 3pm, aku sampai umah, adik aku cakap abah masuk wad, punca tak tahu. Rupanya lepas solat zohor, abah hampir rebah kat tangga, strok. Malam pertama aku jaga abah kat wad.

11.11.1997 - Abah boleh dikatakan dah sedar, tapi sebelah badan (kanan) dah tak boleh bergerak. Tak boleh bercakap. Banyak dia buat isyarat mata, tapi tak faham. Khabarnya memang abah kena strok, agak teruk, dan ada tanda-tanda kencing manis. Malam tu, aku berjaga dengan abang sulung (arwah tahun 2000, denggi di JB). Terlelap juga. Kul 5am, ma dan makcu bagitau abah macam menggeliat-geliat tadi, sampai sakit tangan abg pian kena cengkam. After a minutes, abah terus diam, mata tutup.

12.11.1997 - Abah masih tak sedar. Giliran abg no 2 dan pakmuda (adik abah) berjaga. Dapat khabar, jantung abah pulak bermasalah. Aku balik rumah sebab esok SPM start dah. Malam, jam 9pm, dapat call dari Kubang Kerian, abah dah takda. Aku terdiam, sampai jam 2am. Aku masuk bilik, belek buku-buku untuk recover semula. Aku blank....

Dari kecik, abah sangat tekankan pelajaran, ma cakap dia tanak anak-anak dia jadi mcm dia. Blaja pandai, tapi tersekat sebab perceraian parent. Sampai aku pernah sembunyi buku rekod sebab tanak abah tau aku dapat no 11 dalam kelas. Abah nak paling kodi 10 ke bawah.

Masa kecik-kecik abah selalu cakap nak beli kete, tp tak mampu...aku tak dapat tunaikan.

Masa kecik-kecik abah selalu cakap nak naik kapal terbang, tp tak mampu....aku tak dapat tunaikan.

Abah kije kat SK Ayer Merah, ma kata abah hampir jadi askar kat sabah sebab ma ada bf lain masa tu. Jawatan abah tukang kebun sekolah je, yang mengkagumkan, dapat je abah jaga anak-anak dia 8 orang tu. Dapat je besarkan umah dari dinding buluh ke kayu, 1995 terus ke umah batu. Abah memang pandai bertukang. Gaji abah terakhir RM464, takde je anak-anak dia kebulur tak boleh makan. Aku yang gaji 3k pun rase tak cukup, ntah lah, edaran zaman atau tak berkat ke apa ke tatau la.

Waktu sekolah, aku tukang bukakkan semua pintu-pintu kelas, abah bagi kunci. Rasa bangga jugak, budak2 semua kena tunggu aku bukakkan. Yang paling best, ada cikgu suruh aku yang gelek kertas soalan untuk copy budak2 kelas aku. Belum pun start exam, aku dah baca soalan. Maklum la zaman tu mana ada fotostat atau printer. Kalo abah ada keje, dia soh aku je.

Sekarang, aku tak sempat nak tunjukkan ijazah aku (zaman dulu, ni je la harapan paling besar ibu bapa). Tak sempat nak tunjukkan aku dah ada kete, umah sendiri.

Aku belum dikurniakan zuriat sebagai penyambung warisan keturunan abah dan ma. Kalau ada, aku buat benda yang sama kat diorang. Yang paling penting dalam hidup, PENDIDIKAN. Walaupun setiap orang ada hadnya, tapi kesungguhan perlu ada. Berjaya atau tidak itu cerita lain. Teringat ayat abah ke cikgu faizul "cikgu buat ah anak saya mcm2 mana pun, janji dia dapat english A, asal tak buta, patah". Biasa ayat gini kita dengar citer2 dulu2 atau dalam tv je, ini live depan aku sendiri. 3 bulan, lebam jugak pipi dengan paha aku kena penampar n cubit.

Aku janji akan sambung kesungguhan abah. Juga berusaha untuk dapatkan zuriat keturunan abah. InsyaAllah, jika dikurnia Tuhan aku terima, jika tidak, aku anggap itu kehendak Tuhan. Anak angkat? ada jugak cadangan dari kawan. Tapi aku tak amik anak angkat kot, aku terima jika Tuhan mentakdirkan begini. Lagipun aku masih muda, baru 29. Masa masih panjang untuk terus berusaha. Seronok juga dengar cerita, 10, 15 tahun kawin baru dapat anak. Seronok dengar cerita kesabaran mereka.

Al fatihah untuk abah, Mat Yaacob Bin Abd Aziz

4 comments:

Darwisy said...

Darwisy nak jadi mcm uncle aidil dalam citer Nur Kasih tuu...

huhuhuhu..

azam said...

alaaaaaaaa takde citer lain keeeeeeee ahhahahahaa

tiHa said...

sobsobsob..tang anak tu yg sensitif..kini aku pasrah...24hb Nov 2009 masuk Operation Theather..doakan aku..

[[@iRa@]] said...

sedih aku baca ni....